PEMUPUKAN KELAPA SAWIT

Pakan alami adalah sumber pakan yang penting dalam usaha pembenihan
ikan, udang, kepiting, dan kerang. Pemberian pakan yang berkualitas akan
memperkecil persentase kematian larva. Dalam budidaya terutama dalam usaha
pembenihan, pakan merupakan salah satu faktor pembatas. Secara umum pakan
terdiri dari pakan alami dan pakan buatan. Pakan alami terbagi atas fitoplankton,
zooplankton dan benthos. Salah satu zooplankton yang banyak digunakan sebagai
pakan utama dalam pembenihan ikan air laut adalah Artemia sp. Artemia atau
“brine shrimp” adalah jasad renik berupa plankton hewani (zooplankton) yang
merupakan makanan bernilai gizi tinggi untuk larva ikan maupun udang. hingga
sekarang.
Menurut Rahmat S, (2009). Pakan alami yang dapat diberikan pada ikan
sangat banyak jenisnya. Daphnia sp merupakan salah satu jenis pakan alami yang
berasal dari perairan tawar yang dapat dimakan oleh ikan hias dan larva ikan
konsumsi lainnya. Daphnia sp sangat mudah dibudidayakan agar ketersediannya
secara kontinu dapat dilakukan. Dengan mempelajari modul sisdiklat ini
diharapkan dapat melakukan budidaya daphnia secara massal agar ketersediaan
pakan alami selalu ada.
Daphnia sp merupakan pakan alami yang berukuran kecil yaitu 0,2 -0,3
mm. Dengan ukurannya yang kecil akan sangat mudah bagi larva ikan untuk
memangsanya, selain itu gerakan daphnia sp sangat lambat sehingga mudah
ditangkap oleh larva ikan yang belum aktif berenang.
Menurut Sumardi dan Patuan, (1983). Ampas tahu merupakan hasil
limbah dari pabrik tahu, jumlah ampas tahu yang dihasilkan berselang dari 25
sampai 67% dengan rata-rata adalah 39,02%. Ampas tahu berasal dari kedele dan
anti nutrisinya sama dengan kedele. Ampas tahu tidak mempunyai sifat pencahar,
tapi penanganan ampas tahu harus segar. Ampas tahu tersedia dalam bentuk basah
dan kandungan ampas tahu tinggi yaitu sekitar 88,96%. Dilapangan ampas tahu
digunakan berkisar 12 sampSai 95% dari campuran kosentrat. Kandungan TDN
dari ampas tahu berkisar antara 21-24% tergantung dari cara pengolahan dan kualitas bahan baku. Sebaiknya ampas tahu tidak diberikan kepada ternak lebih
dari 41%.
Menurut Sugiharto (1987). Bahan-bahan organik yang terkandung di
dalam buangan industri tahu pada umumnya sangat tinggi. Senyawa-senyawa
organik di dalam air buangan tersebut antara lain protein, karbohidrat, lemak
dan minyak. Di antara senyawa-senyawa tersebut, protein dan lemaklah yang
jumlahnya paling besar yang mencapai 40% - 60% protein, 25 - 50%
karbohidrat, dan 10% lemak
Menurut Adi, N. (2003), Dedak merupakan limbah proses pengolahan
gabah, dan tidak dikonsumsi manusia, sehingga tidak bersaing dalam
penggunaannya. Dedak mengandung bagian luar beras yang tidak terbawa, tetapi
tercampur pula dengan bagian penutup beras itu. Hal ini mempengaruhi tinggirendahnya
kandungan nutrisi dedak Protein kasar 13,5 %, Lemak kasar 0,6 %.,
Serat kasar 13.6 %, Calcium 0,1 %. Kandungan serat kasar dedak 13,6%, atau 6
kali lebih besar dari pada jagung kuning, merupakan pembatas, sehingga dedak
tidak dapat digunakan berlebihan. Kandungan asam amino dedak, walaupun
lengkap tapi kuantitasnya tidak mencukupi kebutuhan ikan, demikian pula dengan
vitamin dan mineralnya.
LIHAT DI SINI

Reaksi: 

0 komentar:

Poskan Komentar

Mengenai Saya

Foto saya
SINGKIL, NAD, Indonesia
SAYA ORANGNNYA SIMPLE DAN SELALU TERTARIK DENGAN HAL - HAL YANG BERBAU TEKNOLOGI DAN ILMU PENGTAHUAN. DAN SAYA TIDAK SUKA DENGAN KEKERASAN SERTA KEKEJAMAN. YANG PENTING MENURUT SAYA DAMAI ITU INDAH....